Senin, 09 Maret 2020

Panduan Bunda, DBD Pada Anak

Disaat musim hujan seperti ini, hal yang paling aku khawatirkan kalau anak sakit. Cuaca yang ekstrim bikin badan kurang fit. Biasanya aku selalu memberikan asupan gizi dan nutrisi yang baik buat anak untuk menjaga kekebalan tubuhnya. Tapi namanya kita manusia, walau sudah menjaga badan dengan baik, tetap saja tubuh ini rentan, dan  masih saja bisa terkena penyakit.

Aku jadi ingat kejadian tahun lalu waktu aku dan anakku terkena DBD. Waktu itu kita sama-sama di opname. Masih kebayang gimana repotnya, secara waktu kita sakit suami lagi tugas keluar kota. Mana aku ga ada asisten rumah tangga, anakku yang bontot terpaksa dititipkan. Duh, beneran deh ga enak banget kalau sakit tuh.   

Dulu aku ga menyangka kalau terkena DBD, karena belum pernah mengalami sebelumnya. Badan sakit luar biasa, panas tinggi naik turun. Dan yang lebih menyakitkan, disaat anakku sakit aku juga ga berdaya. Sedih kan jadinya. Tapi namanya penyakit harus dihadapi, jangan diratapi karena ga bisa sembuh kalau cuma meratapi penyakitnya kan.

Beruntung sekarang aku tahu web Panduan Bunda, artikelnya bermanfaat banget buat ibu-ibu awam seperti aku. MenTemen bisa mampirin web nya, karena disana dibahas lengkap tentang gejala demam berdarah pada anak baik yang ringan maupun yang parah beserta penanganannya. Lebih baik mencegah daripada mengobati kan.

Berdasarkan pengalaman yang aku alami, kalau tubuh demam tinggi, kepala pusing, nyeri badan yang tidak pada umumnya, baiknya segera periksa ke dokter. Nanti dokter yang akan observasi selanjutnya, apakah diperlukan pengecekan darah atau tidak. Karna terkadang gejalanya berbeda dengan yang lainnya.

Untuk pencegahan awal, kalau badan panas tinggi baiknya selalu sediakan paracetamol. Aku selalu sedia Termorex dirumah. Waktu aku kena DBD dalam 3 hari panasnya naik turun. Kalau lebih dari 3 hari belum ada perubahan segera ke dokter ya. Jangan tunggu hb turun, badan lemas baru ke dokter. Kalau ditangani secara cepat tentu saja proses sembuhnya akan lebih mudah. Dan jangan lupa untuk minum air sebanyak mungkin supaya tubuh tidak dehidrasi.

Untuk info lebih lengkap tentang gejala DBD, MenTemen bisa mampirin web Panduan Bunda ya. Langsung aja klik https://panduanbunda.com/articles/index/waspada-inilah-gejala-demam-berdarah-dengue-dbd-pada-anak 

Kunjungi juga media sosial Panduan Bunda dibawah ini :

Blog : https://www.panduanbunda.com
Facebook : https://www.facebook.com/panduanbunda
Instagram : https://www.instagram.com/panduanbunda
Twitter : https://www.twitter.com/panduanbunda

Have a nice day :D

11 komentar:

  1. wah DBD juga ini bahaya, musim hujan gini. dan dbd lebih bahaya dari korona

    BalasHapus
  2. Sedih banget ya bun saat anak gak berdaya terkena DBD. Sehat selalu buat kita semua ya bun.

    BalasHapus
  3. gk kebayang kalo anak msti menderita karena sakit ya bun. jadi emang lebih baik kita lebih aware ya

    BalasHapus
  4. harus rajin jaga kesehatan ya bund supaya lebih sehat

    BalasHapus
  5. Bener banget Bun..saat anak sakit dan kita nya juga sakit, rasanya tak berdaya.
    Semoga kita semua sehat selalu

    BalasHapus
  6. Panduan Bunda emang bantu mom buat ga panik, aku langganan baca

    BalasHapus
  7. panduan bunda referensi yg ok bgt sih menurut aku dikala bingung

    BalasHapus
  8. Makasih infonya, Bunda. Penting banget nih, mengingat tingkat penderita DBD di Indonesia tiap tahunnya selalu tinggi

    BalasHapus
  9. Makasih infonya, Bunda. Penting banget nih, mengingat tingkat penderita DBD di Indonesia tiap tahunnya selalu tinggi

    BalasHapus
  10. Tetap waspada dan berdoa semoga kita selalu diberi kesehatan ya..

    BalasHapus