Sabtu, 01 Juni 2019

Waspada Demam Dengue

Juni 01, 2019 0 Comments
Jumat 10-05-19 kuurungkan niat buat pergi kerja, karena Cheryl pagi itu demam. Panasnya tinggi 39.4°c. Pikirku Cher kecapekan, kurang tidur mengingat sehabis ujian, belajar sampe tengah malem. Paginya harus siap-siap pergi sekolah lagi. Mungkin Cher lelah kurang istirahat. Paracetamol 3 x sehari aku berikan ke Cheryl, setelah minum obat panasnya turun, tapi 4 jam kemudian, kambuh lagi panasnya.

Sabtu 11-05-19 tiba-tiba badanku pun panas, tapi ga setinggi Cheryl. Suhu tubuh 38.5°c . Sakit kepala lumayan bikin kepala melayang. Badan lemes, makanpun ga napsu. Jadi Sabtu kala itu benar-benar lesu, ga bertenaga. Lagi-lagi pikirku mungkin karena kecapekan kurang tidur bikin badan oleng. Paracetamol pun pertolongan pertama.

Tapi semakin dirasa malamnya tuh sakit ga cuma panas demam, juga sakit kepala aja, yang bikin sakit luar biasa tulang-tulang semua brasa sakit, tidur kayak abis digebukin orang sekampung, sebadan sakit semua. Tidur miring kekanan, kekiri, terlentang, rasanya ga enak, sakit badan. Ya Tuhan kenapa badan ini, pikirku pasti ini flu tulang. Kesotoyan ku smakin menjadi haha.

Minggu 12-05-19 pagi aku ga tahan, karena badan sakit, kepala sakit, demam, meriang, ga enak banget rasanya, kuputuskan untuk ke IGD RS Pluit. Karena hari minggu dokter langganan ga praktek. Sampe IGD kuceritakan keluh kesahku. Dokter langsung curiga aku kena DBD. Langsung disuruh cek darah saat itu juga. Karena badanku masih panas 38.5 pas di RS, langsung diinfus sanmol. kurang lebih 30menit infus selesai. Badan berasa enakan. Ga sampe 1 jam hasil cek darah nya selesai, dan bener aja hasil Dengue NS1 Positif.

Langsung deh kepikiran anakku Cheryl, jangan² Cher juga kena DBD. Dokter suruh Cheryl dibawa juga buat di cek. Waktu di IGD trombositku masih 150.000, Dokter kasih obat & pesan kalau senin pagi aku harus cek darah, liat hasil trombositnya kalau dibawah 100.000 aku harus opname.

Akupun pulang kerumah jemput Cheryl untuk balik lagi ke RS buat diperiksa & cek darah. Dan ternyata hasilnya pun Positif DBD dan Tifus. Karena anaknya ga lemas, dan trombositnya masih 200.000 Dokter kasih obat & ijinkan Cheryl pulang rumah. Dengan catatan senin cek darah lagi, pantau terus trombositnya. Baiklah, kitapun pulang.

Senin 13-05-19 harusnya cek darah, tapi aku malah abaikan, hehe jangan ditiru ya.. karena merasa badan udah enakan jadi ga perlu cek darah pikirku.

Selasa 14-05-19, badan rasanya ga enak,  pusing ga jelas, akhirnya aku pergi ke lab buat cek darah. Dan hasilnya trombosit turun 141.000, walau ga turun banyak tapi rasanya pusing. Malemnya kuputuskan ke dokter langganan, sekalian periksa Cheryl juga. Dokter langganan langsung suruh aku opname karena tensiku rendah 80/60. Dokter khawatir kalau tensi makin drop dan trombosit drop malah ga bagus buat badan, akan lebih sulit buat naikinnya.

Aku masih nawar, besok aja diopname nya ya Dok, karena udah malem, belom persiapan. Mana besok si bontot mulai UKK. Dokter akhirnya ijinkan dengan syarat besok pagi cek darah, bawa hasilnya, langsung ke RS direkomendasikan ke Dokter Khie Chen di RS Pluit.

Rabu 15-05-19 pagi aku & Cheryl cek darah, dan hasilnya trombosit makin turun 114.000. Karena badan agak lemes, jadi langsung aja ke RS dianterin sama iparku, karena suami lagi ada kerjaan yang ga bisa ditinggal. Untung ada ipar yang bantuin. Kalau ga ada, badan lemes urus RS sendiri rasanya sedih banget kan ya..

Sampe di IGD RS, aku kepikiran kalo diopname sendiri, takutnya besok trombosit Cheryl juga turun lagi nanti malah lebih repot urusinnya, karena kita ga ada irt yang bantuin dirumah. Jadi kuputuskan Cheryl juga diopname.

Kamis 16-05-19, trombositku turun lagi 80.000. Padahal udah minum jus jambu setiap hari, sup angkak, tapi hasilnya masih turun. dokter bilang dalam 7hari memang bisa turun. Untungnya udah di RS, diinfus sehari 6 botol, supaya ga dehidrasi. Cheryl pun trombositnya turun tapi masih di atas batas normal.

Jumat 17-05-19, akhirnya trombosit naik jadi 85.000 seneng banget, dokter bilang liat kondisi nanti sore, kalo trombosit naik lagi, udah boleh pulang. horee! Syukurnya kondisi Cheryl membaik, dan diperbolehkan pulang duluan. Sorenya aku cek darah lagi, trombositnya naik jadi 86.000. Karena naiknya sedikit, pihak RS menyarankan supaya keluarnya besok aja. Toh sudah sore menjelang malem. Tanggung juga pikirku biar fit sekalian, jadi batal pulang rumah.

Sabtu 18-05-19, Paginya kembali di cek darah tapi trombosit masih aja 86.000. Dokter bilang gpp istirahat dirumah, nanti bisa naik. Jadi hari ini diijinkan pulang. Asyik dhe.. hari selasa harus cek darah lagi & kontrol ke dokter. baiklah :D

Ga ada tempat yang lebih enak nyaman selain dirumah. Meskipun rumah semraut, tetep aja Home sweet home :D Oya selama di RS, entah kenapa kok akutuh jadi doyan makan ya haha biasanya sehari makan 2x aja udah cukup kenyang. Di RS sehari 3x plus cemilan & buah ya abis aja haha.. apa karna ada obat napsu makankah, atau ga mau rugi karna uda bayar RS haha, tapi yang pasti karena mau sembuh lah ya.. jadi sikat abis!

Nah yang mau aku sampaikan disini bahwa demam dengue tuh ada yang berdarah dan ada yang engga. Puji Tuhan aku ga ada pendarahan. Baiknya kalau hasilnya positif DBD lebih baik diopname, karena diRS dibantu infus, badan lebih enakan. Dan jangan lupa minum air yang banyak supaya ga dehidrasi. Semoga kita selalu diberikan kesehatan ya MenTemen.

Makasih udah mampir , Welcome June.. Selamat menyambut hari Raya Idul Fitri tgl 5 Juni mendatang dan selamat berlibur  :D